Home Return

Dasar-Dasar Analisis Teknis Keuangan bahkan di Kripto

cv publish0x hive steemit uptrennd https://lbry.tv/$/invite/@0fajarpurnama0:e https://bittube.app/?ref?2JY4FE0CP youtube viewly twitch bitchute dlive dtube portal twitter facebook instagram lindked discord reddit vk pininterest socialeaglerockglobal minds medium blogger weebly wix joomla thumblr

source code

View My Stats

word number: 1743

Time: 2021-09-25 15:30:33 +0000

fta basics

Dengan latar belakang akademis saya, saya mengandalkan analisis fundamental untuk berinvestasi dalam mata uang kripto. Setelah membaca whitepaper mereka, menggunakan produk mereka, melihat roadmap mereka, dan mensurvei kompetisi mereka, saya melakukan analisis sentimen amatir seperti melihat berita, memeriksa akun Twitter mereka, dan bergabung dengan grup Telegram mereka. Namun, metode tersebut hanya bekerja efektif dalam berburu permata. Menemukan proyek dengan fundamental yang baik tetapi masih sangat sedikit yang mengetahuinya, hampir merupakan jaminan strategi investasi yang menang. Kemenangan pertama saya adalah Statera di mana lingkaran deflasi adalah sebuah revolusi saat $100 saya menjadi $1000. Kemudian DEXMEX, salah satu perdagangan leverage pertama di Uniswap dari $10000 saya menjadi $20000 dimana saya menjual lebih awal yang puncaknya adalah $30000. Akhirnya JDI Yield dari $10000 menjadi $30000 di mana saya menjual lebih awal juga yang mencapai $140000. Masalahnya, bagaimana dengan proyek yang sudah populer? Saat itu saya tidak tertarik dengan Polygon, Solana, Avalanche, Harmony One dan seterusnya karena mereka sudah naik, dalam harga yang paling tinggi yang terlalu mahal di mata saya. Saya tidak suka membeli aset yang sudah naik karena semua pengalaman saya di semua koin ini, setiap kali saya membeli selalu turun. Meskipun saya cukup beruntung untuk mendapatkan $100 di Polkadot, Cardano, Binance Smart Chain, dan Kucoin dimana semuanya menjadi $1000. Jadi pertanyaannya adalah, bagaimana saya bisa mengetahui waktu yang tepat untuk memasuki proyek fundamental yang bagus ini tetapi sudah populer? Jawaban yang saya temukan adalah analisis teknikal keuangan. Saat itu saya hanya menggunakan analisis fundamental dan sentimen, tanpa analisis teknis di mana saya tidak dapat menghindari: menjual terlalu dini, menjual terlalu terlambat, membeli terlalu terlambat dan lebih buruk lagi karena takut ketinggalan (fear of missing out atau FOMO). Meskipun analisis teknis tidak sepenuhnya mengurangi masalah tersebut, hanya mempelajari dasar-dasarnya saja sangat membantu. Dalam artikel ini, saya mencantumkan materi dasar di mana saya meninggalkan hyperlink ke bab yang saya tulis di setiap judulnya, jadi klik mereka untuk mempelajari lebih lanjut tentang dasar-dasar secara rinci.

1. Teori DOW

The DOW Theory

Saya telah menulis interpretasi saya tentang teori DOW dalam bab ini. Saya juga telah memasukkan interpretasi saya terkait dengan kripto di gambar fitur. Sekarang, saya bahkan dapat menafsirkan versi lain tentang krippto yang saya yakini bahwa Teori DOW berlaku di setiap pasar termasuk pasar kripto:

  1. Pasar kripto tidak pernah salah. Kita analis, pendukung, investor, dan pedagang lah yang salah. Merupakan kesalahan kita karena tidak bereaksi terhadap tweet Elon Musk dan China Fud. Tentu saya percaya pasar dimanipulasi, tetapi itu adalah kesalahan kita karena kita tidak dapat mengambil keuntungan dari manipulasi itu. Orang membeli, orang menjual, orang menggunakan, pasar adalah apa adanya. (Aslinya, the market discounts everything.)
  2. Bagi kalian yang mengatakan bahwa kripto adalah aset dengan kinerja terburuk, perkecil bagannya. Saat saya menulis hari ini, $30000 per Bitcoin masih merupakan yang tertinggi sepanjang masa dibandingkan tahun-tahun lainnya. 2017 merupakan tertinggi kedua yaitu sekitar $20000 dan semua tahun lainnya lebih rendah dari itu. Keseluruhan menunjukkan Bitcoin masih bullish. (aslinya, there are primary indices, secondary indices, and minor indices.)
  3. Ya, sebagian besar mata uang kripto berada di level tertinggi sepanjang masa tahun ini tetapi Anda kehilangan uang. Itu salah Anda karena tidak menyadari keserakahan yang berlebihan dan melewatkan fase penjualan panik. Pada akhirnya, Anda putus asa tetapi mengapa tidak ganti strategi saja menjadi akumulasi atau nyicil? kripto masih awal di mana masih sedikit yang mengetahui kripto. Jadi kumpulkan dan undang lebih banyak orang ke kripto. (Aslinya, there are 3 trends and 6 phases.)
  4. Periksa volume untuk melihat apakah bull run berikutnya dimulai lagi. Ketika volume sedang menurun, sungguh, luangkan lebih banyak waktu untuk memberi perhatian khusus pada pasar untuk melihat apakah kita harus mengambil untung atau tidak. (Aslinya, volume confirms the trend.)
  5. Jika pasar bull berikutnya dimulai dan Anda melewatkan pembelian Bitcoin, maka belilah koin top lainnya. Jika Anda juga melewatkannya, maka belilah altcoin lain, dan akhirnya belilah shitcoin. Namun, ketika koin populer turun, jual saja koin Anda yang lain kecuali jika benar-benar tidak berkorelasi. (Aslinya, market confirms each other.)
  6. Jangan beli di atas tetapi beli lah di koreksi kecuali Anda benar-benar ingin pasar banteng berakhir. (Aslinya, trend persists until clear reversal.)

2. Dasar-Dasar Menggambar

The Basic Drawings

Dari semua dasar, gambar dasar adalah tempat saya paling banyak berlatih. Untuk trader pro jika pola grafik yang Anda gambar sering keliru, maka mungkin fondasi Anda dalam menggambar dasar belum cukup kuat. Bagi kami orang biasa, hanya gambar dasar ini sangat membantu dalam menutupi bagian yang kosong ketika hanya menggunakan analisis fundamental dan sentimen. Gambar dasarnya adalah:

  1. Swing: menggambar pergerakan pasar yang signifikan dengan menghubungkan tekanan beli atau tekanan jual yang signifikan berikutnya. Materi ini sangat jarang ditemukan termasuk secara online tetapi ayunan merupakan garis yang sangat penting yang menentukan kebenaran tidak hanya dasar-dasar berikut tetapi juga gambar tingkat lanjut seperti pola grafik dan urutan Fibonacci.
  2. Trend: arah pasar apakah itu bullish, bearish, atau sideways.
  3. Support & Resistance: mengidentifikasi bagian bawah dan bagian atas.
  4. Supply & Demand: area yang sering terjadi pembelian dan penjualan atau area dengan kemungkinan pembelian atau penjualan yang tinggi.

3. Pola Tongkat Lilin Populer

Popular Candle Stick Patterns

Bagi trader dan investor pemula, hingga pola candle stick sudah cukup untuk menentukan entry point. Setelah mempelajari Teori DOW dan menggambar garis dasar, langkah selanjutnya adalah menemukan pola candle stick. Misalnya, tren waktu jangka panjang adalah bullish, harga terkoreksi hingga garis support terdekat, dan pola candle stick yang diikuti palu bullish menunjukkan entry point buy kita. Di sisi lain, tren long time frame adalah bearish, harga terkoreksi hingga ke garis resistance terdekat, dan pola candle stick diikuti oleh bintang jatuh bearish yang harus kita pertimbangkan untuk mengambil keuntungan. Sekali lagi bagi kita trader pemula dan investor, mengetahui pola candle stick populer sangat membantu.

4. Indikator Teknis Populer

Popular Technical Indicators

Bagi saya, setelah menentukan titik masuk, indikator teknis membantu memastikan keputusan saya. Saya menggunakan osilator momentum untuk mengidentifikasi overbought dan oversold, konvergensi dan divergensi. Di crypto, istilah beli dip sangat populer, dan overbought pada saat penurunan menunjukkan divergensi, hampir pasti waktu untuk membeli penurunan. Di sisi lain, ketika puncak sebelumnya menunjukkan divergensi dalam oversold, kita harus berhati-hati karena koin dapat turun lebih jauh. Selain osilator, saya menggunakan rata-rata pergerakan jangka panjang untuk melihat potensi dukungan dan resistensi di masa depan, dan persimpangan rata-rata pergerakan jangka pendek dan menengah untuk melihat apakah kita berada dalam tren turun atau tren naik.

Contoh Aplikasi

Untuk Pendukung Bitcoin

BTC DCA Current

Tren Bitcoin saat ini selama beberapa minggu ini adalah sideways. Dengan menggambar ayunan kita dapat menentukan banyak level support dan resistance. Terakhir, kita dapat menggambar area di mana harga sering kali didukung dan sering ditolak. Disarankan untuk membeli secara berkala di dekat area permintaan di bawah $33000 dan menghindari pembelian di atas $37000.

BTC DCA long term

Tren 3 bulan Bitcoin adalah bearish dan sebagai pendukung, kami ingin Bitcoin hidup. Yang lebih dibutuhkan Bitcoin bukanlah orang-orang FOMO di atas, tetapi para pendukung yang membeli pada penurunan besar. Ini akan mengurangi volatilitas yang akan mendapatkan apresiasi dari orang-orang di seluruh dunia dan ketakutan dari beberapa orang yang ingin tetap berkuasa secara finansial. Salah satu alasan kuat mengapa ruang kripto hidup hari ini adalah karena banyak orang berpikir berkali-kali bahwa kripto sudah mati tetapi terbukti salah setiap saat. Dengan mengetahui analisis teknis dasar, kita dapat memperkirakan tingkat harga kritis. Dari gambar saya adalah $29000, sekitar $27000, sekitar $23000, sekitar $17000, dan sekitar $12000. Jika Anda ingin mendukung Bitcoin, jangan semuanya masuk dan selain nyicil, beli di setiap penurunan pada tingkat harga yang saya sebutkan untuk mendukung aset. Bagaimana dengan pasar banteng? Menarik garis tren sering menggambar garis tren penyesuaian dan membeli setiap kali harga mendekati garis tren. Jika kita memiliki lebih banyak orang yang tidak FOMO di atas dan mendukung garis tren, kita akan melihat waktu bullish yang panjang, dan akhirnya ke bulan.

Trader Dasar vs Trader Pemula

Basic Ethereum Trading

Hanya dasar-dasar tanpa pola grafik, Fibonacci, metode, dll kita sudah bisa melakukan perdagangan dasar. Sebagai contoh, analisis dasar saya pada Ethereum saat ini adalah menunggu sampai harga turun di dekat garis tren bullish baru-baru ini dan beli karena sudah menembus 2 garis tren bearish dan 2 resistensi dan persimpangan rata-rata bergerak terakhir menunjukkan salib emas. Alasan mengapa tidak membeli sekarang dan menunggu harga yang lebih rendah adalah karena biasanya ada pull back atau koreksi setelah menembus garis resistance dan stochastic oscillator tampaknya mendukung pengalaman tersebut dengan menunjukkan overbought dan death cross, juga penolakan tepat pada posisi long. istilah rata-rata bergerak yang tidak ditampilkan karena tidak cukup ruang pada grafik. Namun, stop loss ketika rencana tidak berjalan seperti yang diharapkan ketika harga menembus level support tajam yang akan mematahkan tren bullish. Area pengambilan keuntungan minimum adalah area pasokan berikutnya. Terakhir, risk reward masuk akal dimana rewardnya 2 kali lipat dari risikonya.

Basic Ethereum Trading Zoom Out

Teori DOW mengatakan kepada saya untuk memperkecil dan melihat apakah area dan garis memiliki hubungan dengan harga historis dan memang demikian, mendukung analisis. Misalnya, ada jarak yang cukup jauh antara level support dan area harga berikutnya yang memiliki probabilitas tinggi bahwa ketika break akan mengunjungi area tersebut. Begitulah rencana para trader dasar namun bagi para trader pemula atau pendatang baru, psikologi mereka masih cepat-cepat ambil untung dan tahan berharap akan naik lagi ketika rugi, tidak tahu kapan harus stop loss. Itu masih baik-baik saja tetapi masalahnya hampir semua orang suka all in. Stop loss sangat penting ketika semua masuk atau berisiko kehilangan segalanya. Jadi, perbedaan antara pedagang dasar dan pedagang pemula adalah bahwa pedagang pemula tidak kenal stop loss, tambahan, di banyak perdagangan keuangan terdesentralisasi (DeFi) masih belum ada fitur stop loss. Oleh karena itu, solusi bagi trader pemula adalah dengan mengubah stop loss menjadi seberapa besar mereka bersedia kehilangan. Beli seperti yang saya analisa di atas tapi tanpa stop loss dan sebaliknya dengan seberapa besar kita rela kehilangan (terapkan analisa teknikal dasar tapi stop loss -> batasi pembelanjaan). Sebagai contoh, kita rela kehilangan tidak lebih dari Rp. 10000, jadi belilah Rp. 10000, jika meningkat maka bersyukurlah dan jika turun maka relakan saja kehilangan Rp. 10000 dan lupakan.

Mirrors