Home Return

Kembali dari Jepang ke Indonesia melalui tes PCR/SWAB Garuda Airline

cv publish0x hive steemit uptrennd https://lbry.tv/$/invite/@0fajarpurnama0:e https://bittube.app/?ref?2JY4FE0CP youtube viewly twitch bitchute dlive dtube portal twitter facebook instagram lindked discord reddit vk pininterest socialeaglerockglobal minds medium blogger weebly wix joomla thumblr

source code

View My Stats

word number: 1779

Time: 2021-04-25 21:14:05 +0000

Ringkasan

1.selfie-swissbel-quarantine.jpeg

Nama saya Fajar Purnama dan saya baru saja menyelesaikan 5 tahun studi S2 dan S3 di Kumamoto University Jepang dibawah International Joint Education Program (IJEP) dibiayai oleh beasiswa Monbukagakusho (MEXT). Sudah waktunya saya kembali ke negara asal saya Indonesia dan prosedurnya berbeda dari biasanya karena pandemi COVID-19.

Perkiraan Jadwal

2.ringkasan-alur-penerbangan-internasional-indonesia.PNG

28 September 2020

  • 16:00 Berangkat ke stasiun bus Torichotsuji Kumamoto.
  • 16:30 Berangkat dari Kumamoto ke Fukuoka.
  • 18:30 Tiba di Fukuoka dan menginap di apato ENZO.

29 September 2020

  • 07:00 Check-in di Fukuoka Airport.
  • 08:00 Terbang ke Haneda Airport
  • 09:45 Tiba di Haneda Airport, mengisi formulir tes PCR, dan check-in.
  • 11:45 Terbang ke Jakarta.
  • 17:30 Tiba di Jakarta, mengisi formulir kesehatan, rangkaian pemeriksaan kesehatan, dan waktu tunggu yang lama untuk tujuan karantina.
  • 21:00 Berangkat ke Swiss-belhotel Airporthub, mengisi formulir kertas hotel dan formulir tes PCR / SWAB online, melakukan tes PCR, dan check-in hotel.

30th September 2020

  • 01:00 Tes PCR/SWAB dan check-in hotel.
  • 02:00 Karantina di kamar dan menerima makan malam beberapa menit kemudian.
  • 07:00 Menerima sarapan.
  • 12:00 Menerima makan siang.
  • 22:00 Dipanggil untuk menerima hasil tes PCR / SWAB.
  • 23:00 Menerima hasil tes PCR / SWAB, check-out ruang karantina, dibebaskan dari karantina, check-in kamar baru, jadwal ulang penerbangan dan dilanjutkan secara mandiri.

1st October 2020

  • 14:00 Di airport, validasi hasil PCR/SWAB, unduh dan mengisi electronic health alert card (eHAC) Indonesia, dan check-in.
  • 16:00 Terbang ke Denpasar.
  • 19:30 Tiba di Denpasar, menunjukkan eHAC Indonesia, mendapat bagasi, dan pergi ke rumah saya.
  • 21:00 Tiba di rumah dan memulai karantina mandiri selama 14 hari.

Jalur Penerbangan

Biasanya saya membeli rata-rata tiket Korean atau Singapore Air untuk langsung ke Bali tapi pada saat laporan ini dibuat, bandara internasional yang dibuka hanya di Ibukota Jakarta dengan menggunakan Garuda Indonesia dimana semua harus melalui sini sebelum berangkat ke wilayah Indonesia lainnya. Penerbangan saya adalah Fukuoka > Haneda > Jakarta > Denpasar dengan biaya JPY 127720 dan terima kasih kepada beasiswa MEXT untuk menanggung biaya dan juga kantor siswa internasional dan biro perjalanan untuk menangani masalah tersebut.

Domestik Fukuoka Haneda

3.fukuoka-haneda-flight-gmap.PNG

Sebelum melanjutkan, saya memerlukan sertifikat kesehatan dari klinik mana pun untuk melanjutkan setiap check in. Tanpa itu, saya tidak tahu apakah semuanya bisa berjalan lancar atau tidak. Mungkin saya bisa melanjutkan tapi bisa saja rumit. Biasanya, pemesanan sebelum satu minggu pemeriksaan kesehatan diperlukan di hampir setiap klinik.

4.poster-covid-indonesia.png

Begitu saya memulai perjalanan, saya harus mematuhi prosedur global COVID-19 yaitu:

  1. Sanitisasi diri Anda seperti mencuci tangan dengan pembersih dan mandi.
  2. Selalu pakai masker wajah.
  3. Menjaga jarak sosial atau fisik antar orang.

Saran pribadi yang menurut saya jauh lebih penting daripada semua prosedur COVID-19 global adalah tetap sehat, tetap bugar, dan hal lain untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Selain berolahraga, saya berlatih teknik pernapasan, meditasi, dan tenaga dalam. Terakhir, selalu istirahat ketika merasa lelah karena pandemi ini berbahaya untuk bekerja berlebihan.

5.form-pcr-indonesia.jpeg

Begitu saya mencapai penerbangan internasional di Haneda, saya sudah diberi formulir tentang tes PCR/SWAB. Jika Anda sudah mendapatkan hasil tes negatif dalam 72 jam, maka semuanya baik-baik saja di mana Anda tidak perlu khawatir, tetapi untuk kasus saya, saya harus pergi ke Fukuoka atau Tokyo dan biayanya berkisar Yen Jepang (JPY) 20000-50000 (beberapa teman-teman memberi tahu saya JPY 50000) yang bagi saya tidak sebanding dengan perjalanan dan biayanya. Oleh karena itu, saya memilih untuk melakukan tes PCR di Indonesia yang saat itu saya juga tidak yakin apakah tes PCR di Jepang diterima karena secara logika kemungkinan saya dapat tertular Virus Corona selama perjalanan saya dari Jepang ke Indonesia masih tinggi. Saya memilih paket Tes PCR yang disediakan oleh Garuda dimana saya membayar Rp 1500000 di antara tiga pilihan yang disediakan:

  1. Paket Test PCR Garuda Airline: biaya Rupiah Indonesia (IDR) 1500000 dan biaya menginap di Swissbel Hotel dengan memberikan hasil test 24 jam, karantina tersendiri di kamar hotel VIP, makanan disediakan, dan penunjang & layanan lainnya.
  2. Uji PCR Satgas COVID-19 di Hotel: uji PCR gratis tetapi bayar sendiri di hotel yang kemungkinan besar harganya lebih mahal daripada paket Garuda Airline karena uji PCR gratis dapat memakan waktu lebih dari 3 hari (beberapa mengatakan 14 hari) di mana akan dikenakan biaya lebih banyak di hotel dan makanan. Menurut saya, opsi ini adalah layanan termewah tetapi hanya terjangkau untuk orang kaya.
  3. Uji PCR Satgas COVID-19 di Wisma Atlet: ini adalah opsi terakhir dimana tidak perlu pembayaran untuk layanan apa pun. Seperti opsi kedua, tes PCR gratis bisa memakan waktu berhari-hari dan alasan mengapa saya tidak memilih opsi ini karena karantinanya 3 orang dalam satu ruangan. Sebelumnya saya pilih opsi ini tapi berubah pikiran ketika mendengar karantina itu tidak soliter melainkan 3 orang yang berpotensi menularkan saya dengan virus walaupun sebelumnya saya dalam keadaan sehat apalagi tes PCR bisa memakan waktu berhari-hari.

Internasional Haneda Soekarno Hatta

6.haneda-soekarno-hatta.PNG

Penerbangan itu seperti biasa, kecuali mengenakan masker di pesawat selama 7 jam penuh dan kursi jarak sosial. Sesampai di Jakarta, saya diberi pilihan untuk mengisi formulir kertas atau menggunakan plikasi web atau mobile eHAC Indonesia yang seperti layanan sertifikat kesehatan lainnya. Jika suhu tubuh Anda tinggi, Anda akan segera dikarantina. Jika Anda membaca ini sekarang dan berencana untuk mengunjungi Indonesia, saya sarankan untuk menggunakan aplikasi web atau seluler eHAC Indonesia sejak dini karena mereka akan meminta Anda untuk menggunakannya selama kunjungan Anda di Indonesia.

7.eHAC-Indonesia-mobile-crop.jpg

Saya melihat orang yang sudah memiliki hasil tes PCR negatif memiliki keistimewaan untuk melanjutkan perjalanannya sementara orang yang menunggu tes PCR menunggu berjam-jam untuk dibawa ke area karantina sesuai pilihannya. Saya menunggu sekitar pukul 18.30 - 21.30 mungkin karena mereka tidak memiliki cukup tenaga dan transportasi untuk menangani jumlah besar pendatang yang terpusat di Jakarta. Polisi, tentara militer, dan staf mengantre kami sebelum melewati bea cukai. Mereka yang memiliki anak memiliki hak istimewa untuk dilayani terlebih dahulu. Setelah itu, kami diantar ke bus dan diberangkatkan ke tujuan karantina kami.

Tes PCR dan Karantina di Swiss-belhotel Airporthub

8.soekarno-hatta-swiss-belhotel-airport-hub.PNG

Setelah 15 menit perjalanan dengan bus, kami masih harus menunggu lama sebelum bisa menuju lobby karena sudah penuh dengan rombongan sebelumnya. Selama di dalam bus, kita diminta mengisi formulir untuk booking di hotel dan formulir tes PCR online. Setelah giliran kami menunggu di lobi, kami antri untuk pembayaran tes PCR. Saya termasuk di antrean terakhir yang membutuhkan waktu lama lagi. Pembayaran dapat dilakukan dengan uang tunai, kartu debit, kartu kredit, atau transfer perbankan online. Saya tidak memiliki cukup uang tunai dalam Rupiah dan saya sangat disayangkan kartu debit Bank Central Asia (BCA) saya kedaluwarsa tetapi untungnya saya memiliki perbankan online dan saya dapat mentransfer. Jika Anda tidak memiliki semua diatas dan membawa uang asing, pertukaran tersedia di sana, meskipun mereka bersertifikat money changer tetapi saya belum yakin apakah Anda bisa mendapatkan nilai tukar yang bagus atau tidak. Setelah pembayaran, saya antri lagi untuk tes PCR / SWAB. Baru setelah tes, saya diizinkan check-in hotel, membayar tunai Rp 650000 dan masuk ke kamar saya yang dikarantina. Selain uang tunai, mereka memberikan pembayaran dengan debit dan kartu kredit.

9.PCR-SWAB-TEST.png

10.pertamedika-pcr-test.jpeg

Ketika saya sampai di kamar saya, mereka memperingatkan saya untuk tidak pernah meninggalkan ruangan sampai hasil tes keluar. Awalnya, saya dan teman saya khawatir karena kami tidak diperbolehkan memesan makanan dari luar dan tidak ada yang mengangkat telepon restoran hotel. Saya bersiap untuk kelaparan sepanjang malam tetapi kemudian, makanan datang yang membuat saya ingat sedikit ingatan bahwa di dalam bus mereka memberi tahu kami bahwa kami akan mendapatkan makanan di kamar. Makanannya tidak memiliki rasa terbaik tetapi saya tetap menyukainya karena terlihat sehat. Setelah itu, saya menikmati fasilitas ruang VIP.

11.quarantine-swissbel-vip-room.gif

Kami mendapat sarapan dan makan siang lagi. Beberapa jam setelah waktu makan malam biasa, saya merasa lapar karena makanan tidak pernah datang. Ternyata hampir tengah malam, mereka mengetuk pintu dan menyuruh saya untuk menjalani tes PCR/SWAB. Antrian panjang lagi, saya mendapat hasil tes negatif. Sebenarnya penerbangan domestik saya masih 3 hari lagi tetapi saya menghubungi Garuda Airline Hotline Ticketing melalui Whatsapp dan dapat mempercepat penerbangan saya ke besok malam. Artinya saya harus menginap satu malam lagi di Jakarta tetapi saya tidak diperbolehkan menginap di kamar yang sama karena itu adalah kamar khusus karantina. Oleh karena itu, saya harus membayar lagi Rp 300000 karena hasil tes keluar jauh setelah waktu checkout hari itu, dan memesan kamar lain. Untungnya saya punya teman jadi kami bisa memesan kamar twin bed untuk kami berdua seharga Rp 700000 dan checkout sebelumnya Rp 300000 hanya berlaku untuk salah satu dari kami, oleh karena itu untuk masing-masing kami hanya dikenakan biaya Rp 500000 lagi. Sekarang kami diperbolehkan membeli makanan dari luar yang langsung kami beli karena kami lapar sebab waktu telah lewat tengah malam.

12.quarantine-swissbel-dinner.gif

13.quarantine-swissbel-breakfast.jpeg

14.quarantine-swissbel-lunch.jpeg

Setelah ini, kami dibebaskan dari perawatan mereka, dan dilanjutkan ke terminal domestik. Sebelum kami diizinkan untuk check-in, kami harus pergi ke konter khusus untuk memvalidasi tes PCR/SWAB kami dan di sinilah mereka memberi tahu kami bahwa sejak saat itu harus menggunakan aplikasi web atau mobile eHAC Indonesia . Akhirnya kami diperbolehkan untuk check-in dan setelah itu kami masih perlu menunjukkan tes PCR / SWAB kami di setiap pos keamanan.

15.garuda-hotline-ticket-number.jpeg

Karantina Mandiri Selama 14 Hari di Denpasar

16.soekarno-hatta-ngurah-rai.PNG

Saat landing, saya diminta menunjukkan aplikasi eHAC Indonesia. Setelah itu semuanya selesai, ambil koper dan barang dan berangkat ke rumah saya. Berdasarkan dokumen hasil tes, saya diminta untuk tidak keluar rumah selama 14 hari yang saya sebut karantina mandiri. Teman saya bilang ke saya tidak peduli tentang itu, tapi menurut saya tergantung daerahnya. Kalau orang tidak peduli maka tidak masalah, jika orang melapor maka itu masalah, jika selama periode ini saya keluar dan menyebabkan penularan kepada orang lain maka itu adalah kesalahan saya karena saya seharusnya dikarantina selama 14 hari. Apa yang saya lakukan selama periode ini? Nah salah satunya adalah menulis laporan ini dan untuk bertahan saya sangat merekomendasikan untuk fasih dengan layanan online seperti melakukan pembayaran online dan mengetahui cara menggunakan pengiriman online jika Anda membutuhkan barang. Saya memiliki banyak dompet digital untuk pembayaran tanpa uang tunai dan untuk memesan makanan dan barang secara online, saya memiliki perbankan online jika saya perlu mentransfer, dan saya memiliki Bitcoin dan mata uang kripto lainnya untuk mengelola kekayaan saya dan berpartisipasi dalam investasi global.

17.14-days-self-quarantine-crop.jpg

Mirrors