Home Return

LAPORAN JENESYS (JAPAN EAST ASIA NETWORK OF EXCHANGE FOR STUDENTS AND YOUTHS) 2.0

cv publish0x hive steemit uptrennd https://lbry.tv/$/invite/@0fajarpurnama0:e https://bittube.app/?ref?2JY4FE0CP youtube viewly twitch bitchute dlive dtube portal twitter facebook instagram lindked discord reddit vk pininterest socialeaglerockglobal minds medium blogger weebly wix joomla thumblr

source code

View My Stats

word number: 4846

Time: 2021-03-01 14:29:27 +0000

https://file.army/i/BY3ZStE

Fajar Purnama di Tokyo

Nama: Fajar Purnama

Negara: Indonesia

Pekerjaan: Mahasiswa Sarjana

ID: 21DNM03030

Gelombang: 3

Grup: J (Fukuoka)

JURUSAN TEKNIK LISTRIK FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS UDAYANA

Kata Pengantar

Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada JICE (Pusat Kerjasama Internasional Jepang), Konsulat Jenderal Jepang, Universitas Udayana dan Prof. Dr. IGP Wirawan, MSc. karena mengizinkan saya untuk berpartisipasi dalam program ini. Saya ingin berterima kasih kepada ibu dan ayah saya karena mendukung saya dalam program ini. Saya berterima kasih kepada Anda semua yang tidak dapat saya sebutkan satu per satu untuk membantu saya dalam program ini.

Ini akan menjadi laporan untuk program JENESYS 2.0 yang saya ikuti. Secara keseluruhan itu akan menjadi apa yang saya alami dan apa yang akan saya sumbangkan dari program ini. Saya ingin meminta maaf jika ada kesalahan dan hal-hal yang hilang dalam laporan ini.

Hormat kami

Fajar Purnama

Abstrak

JENESYS 2.0 adalah program kedua dari Jaringan Pertukaran Mahasiswa dan Pemuda Asia Timur Jepang di mana pesertanya berasal dari 10 negara di ASEAN. Program yang saya ikuti adalah Gelombang 3. Para peserta dibagi dari Grup A - L dengan masing-masing kelompok terdiri dari 30 peserta dengan variasi 3 orang dari masing-masing 10 negara ASEAN. Saya termasuk dalam grup J dan memiliki program saya di Fukouka di mana grup lain pergi ke tempat lain di seluruh Jepang. Para peserta juga dibagi menjadi 3 kategori yaitu “Seni, Karya Kreatif & Budaya”, “Ekonomi & Ilmu Sosial”, dan kategori saya “Sains & Teknologi”.

Program ini dilakukan oleh JICE (Japan International Coorperation Center). Ini untuk mempersiapkan Integrasi pada 2015 dengan tiga pilar; Komunitas Politik-Keamanan ASEAN, Komunitas Ekonomi ASEAN, dan Komunitas Sosial-Budaya ASEAN (JICE, 2013).

Saya menemukan di Jepang bahwa kota ini terorganisasi dengan baik di mana bisnis, perumahan, pemerintah, terpusat dan terpisah satu sama lain. Di mana-mana di Jepang saya menemukan tempat yang bebas dari sampah. Manajemen daur ulang mereka juga bagus. Di Kota Oki limbah dibagi dalam 25 varietas dan 97% limbah didaur ulang. Saya juga menyambut baik orang-orang Jepang yang saya temui. Ada budaya yang berbeda di setiap daerah. Saya juga menemukan orang-orangnya sangat disiplin dan ketat dengan waktu, dengan kata lain tepat waktu. Layanan di setiap toko yang saya kunjungi luar biasa. Para pegawai selalu tersenyum, selalu menyapa setiap orang yang datang dan meninggalkan toko. Seperti yang diharapkan Jepang adalah teknologi tinggi. Teknologi yang saya lihat di Toyota Motor Kyushu sangat tinggi. Mereka juga bekerja pada energi hijau sekarang untuk mengurangi polusi yang dihasilkan oleh tanaman, dan mereka bertujuan untuk nol polusi.

Apa yang akan saya lakukan setelah program ini mempromosikan Jepang dan ASEAN melalui TIK (Teknologi Komunikasi Informasi). Pertama saya akan mempromosikan situs web ASEAN dan Jepang di Indonesia. Kedua saya akan menjalin hubungan dengan teman-teman saya di sini di Indonesia dengan teman-teman yang saya buat dari ASEAN dan Jepang pada program ini melalui Media dan Media sosial gratis seperti Yahoo Messenger, Facebook, Twitter, dan Skype tahap akhir atau layanan panggilan video lainnya. Ketiga saya juga akan mengunggah laporan ini ke blog saya https://0fajarpurnama0.github.io/bachelor sebagai cara berbagi pengalaman saya di Jepang dari program ini.

Jadi melalui ini saya berharap integrasi antara ASEAN, dan ASEAN ke Jepang dapat dibangun. Aliran investasi akan dipercepat. Jika ini dihubungkan, hubungan kita dalam kehidupan sehari-hari akan diperluas, kebijaksanaan akan diperluas. Pada akhirnya saya berharap kita bisa berinteraksi dengan negara-negara ASEAN dan Jepang seperti berinteraksi dengan tetangga kita setiap hari.

Daftar Isi

Daftar Gambar

Table Of Tables

Bab 1 Pendahuluan

JENESYS adalah singkatan dari Jaringan Pertukaran Mahasiswa dan Pemuda Asia Timur Jepang. Jadi program JENESYS 2.0 batch 3 diadakan di Jepang. Pesertanya adalah mahasiswa dari negara-negara ASEAN dengan masing-masing negara mengirimkan sekitar 40 peserta. Tujuan dari program ini adalah untuk membangun hubungan yang kuat antara negara-negara ASEAN, dan ASEAN ke Jepang untuk MEA (Masyarakat Ekonomi ASEAN) mendatang 2015.

Ada 10 negara yang berpartisipasi yaitu Brunei Darusalam, Cambodja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Philipin, Singapura, Thailand, dan Vietnam. Para peserta dibagi menjadi 3 kategori yaitu “Ekonomi & Ilmu Sosial”, “Seni, Karya Kreatif & Budaya”, dan “Sains & Teknologi”. Semua peserta dibagi menjadi 12 kelompok dengan masing-masing kelompok memiliki 30 peserta dari 10 negara yang berbeda, dengan 3 orang dari negara yang sama. Setiap kelompok tersebar di seluruh Jepang. Grup A & B pergi ke Gifu, grup C & D pergi ke Mie, grup E & F pergi ke Kyoto, grup G & H pergi ke Nara, grup I & J pergi ke Fukuoka, grup K pergi ke Nagasaki, dan grup L pergi ke Nagasaki, dan grup L pergi ke Kumamoto. Program ini dari 23 Juni hingga 30 Juni, selama seminggu.

Saya termasuk dalam kelompok J, dalam kategori sains dan teknologi. Dengan kelompok I kami pergi ke Fukuoka. Pada hari pertama saya tiba di Bandara Internasional Narita. Saya menghabiskan sisa hari ini di Hotel Nikko Narita. Di sana saya diberi orientasi program dan bertemu dengan anggota kelompok saya yang lain. Pada hari kedua kami berada di Tokyo dan mendengar ceramah oleh Pusat ASEAN-Jepang. Pada hari ketiga kami pergi ke Fukuoka dengan pesawat terbang. Kami pergi ke Taman Ohori dan mengalami Noh Play. Pada hari keempat kami mendengar ceramah oleh NEXT Systems, Co., Ltd dan Pemerintah Prefektur Fukuoka. Pada hari kelima kami mendengar ceramah di Pusat Berkelanjutan Kota Oki “Kururun”, mengunjungi Toyota Motor Kyushu, mendengar ceramah tentang hasil pertanian di Asakura, dan melakukan kunjungan rumah dengan penduduk lokal di Kota Asakura. Pada hari keenam kami mengunjungi Kyushu Institute of Technology untuk memberi ceramah tentang Institut, berdiskusi dengan kami mahasiswa sarjana setempat, dan mengadakan lokakarya di sana untuk presentasi untuk hari berikutnya. Hari ketujuh kami kembali ke Tokyo dan pergi ke Gardem City Chiba untuk mempresentasikan rencana aksi kami setelah program ini. Akhirnya kami kembali ke negara kami sendiri keesokan harinya.

Jadwal untuk grup ini secara keseluruhan sebagian besar tentang mengenal Jepang dan Fukuoka, dan memiliki pembaruan teknologi terbaru. Hal terpenting dari program ini adalah tautan yang telah kami buat di antara teman-teman kami dari berbagai negara dan teman-teman dari Jepang.

Bab 2 Tentang JENESYS 2.0

JENESYS kependekan dari, Jepang Pertukaran Jaringan Wilayah Asia Timur untuk Pemuda dan Siswa, dari sini kita dapat memperoleh bahwa program ini akan diadakan di Jepang, skalanya akan ASEAN dan Jepang, dengan tujuan pertukaran jaringan, dan peserta yang ditargetkan akan menjadi pemuda dan pelajar. Istilah 2.0 berarti ini adalah program kedua JENESYS yang berarti ada program ini sebelumnya.

Program ini dilakukan oleh JICE (Japan International Coorperation Center). JICE didirikan pada bulan Maret 1977. Kegiatan utamanya meliputi: pengelolaan kursus pelatihan internasional untuk peserta pelatihan dari negara-negara berkembang; program pertukaran pemuda; bantuan untuk siswa dari luar negeri; dan mengirim personil kerjasama internasional. Selain 220 anggota staf permanen dan sementara, 1080 spesialis dari 31 bahasa adalah milik JICE, memainkan peran penting dalam bidangnya masing-masing seperti pelatihan teknis, pertukaran internasional, dan pelajaran bahasa Jepang (JICE, 2013).

Tujuan program ini adalah (JICE, 2013):

  1. Untuk meningkatkan kesadaran para mahasiswa di negara-negara anggota ASEAN terhadap Integrasi ASEAN dan Integrasi Ekonomi ASEAN dan untuk membiarkan generasi muda Jepang memperdalam pemahaman negara-negara ASEAN dan MEA (Komunitas Ekonomi ASEAN).
  2. Untuk mempelajari tentang kegiatan Jepang dan faktor kunci keberhasilan revitalisasi ekonomi di setiap bidang dan untuk memanfaatkan ide-ide untuk pengembangan ekonomi setiap negara anggota ASEAN.
  3. Untuk membangun Jaringan Pemuda AEC agar diberi fungsi sebagai hub yang menghubungkan generasi muda negara-negara anggota ASEAN dan Jepang untuk kerja sama masa depan yang saling menguntungkan. Untuk tujuan itu, dialog aktif para anggota misi pemuda dari negara-negara ASEAN dan para pemuda Jepang ditingkatkan.
  4. ASEAN (Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara) menetapkan Integrasi pada 2015 dengan tiga pilar; Komunitas Politik-Keamanan ASEAN, Komunitas Ekonomi ASEAN, dan Komunitas Sosial-Budaya ASEAN.

Bab 3 Temuan Di Jepang

3.1 Lingkungan dan Manajemen Kota

Saya menemukan manajemen kota terorganisasi dengan baik. Saya telah melihat kawasan bisnis memiliki bloknya sendiri.

https://file.army/i/BY3ZI3o

Gambar 3.1 Gambar diambil di Tokyo

Saya juga melihat distrik perumahan dan peternakan terpisah.

https://file.army/i/BY3ZuxU

Gambar 3.2 Gambar diambil di suatu tempat di Fukuoka

https://file.army/i/BY3xH5l

Gambar 3.3 Gambar diambil di suatu tempat di Fukuoka dekat Kururun

Secara keseluruhan kota-kota itu bersih.

https://file.army/i/BY3xU4j

Gambar 3.4 Gambar diambil di suatu tempat di Fukuoka di mana tidak ada sampah yang terlihat

Pada tanggal 27 Juni 2013 dari pukul 09:30 - 11:00, kami mengunjungi kota pengembangan berbasis daur ulang Kota Oki (pusat berkelanjutan Kota Oki “Kururun”) dan memiliki ceramah tentang pengelolaan limbah di sana. Di sini limbah dibagi menjadi 25 varietas.

https://file.army/i/BY3vFjv

Gambar 3.5 Pembagian limbah di Kota Oki

Hari ini di kota ini 97% limbahnya didaur ulang yang berarti hanya ada 3% sampah dan sisanya dapat digunakan untuk sesuatu yang bermanfaat. Misalnya pupuk, listrik dari biogas, solar dari limbah dapur. Ini juga berkat dukungan rakyat kota setempat untuk menikmati ini. Di masa depan mereka menargetkan nol kota limbah.

https://file.army/i/BY3v0rk

Gambar 3.6 Beberapa produk daur ulang di Kota Oki

Saya menemukan bahwa Fukuoka juga kaya akan pertanian. Pada 27 Juni 2013 dari 16:00 - 17:00 kami memiliki kuliah pertanian di Kota Asakura. Mereka saat ini fokus pada pembuatan makanan ringan sehat dan lezat yang terbuat dari buah-buahan dan sayuran. Alasan mereka untuk ini adalah karena anak muda sekarang makan lebih banyak makanan ringan (seperti keripik) dan lebih sedikit buah. Jadi mereka suka membuat keripik sehat yang terbuat dari buah-buahan dan sayuran.

https://file.army/i/BY3vfvH

Gambar 3.7 Beberapa produk pertanian di Fukuoka

3.2 Budaya dan Orang-Orang

Kesan pertama saya tentang orang-orang ketika datang ke Jepang adalah mereka ketat dengan waktu. Tidak ada toleransi kata terlambat di Jepang. Semuanya tepat waktu. Apa yang saya periksa tentang bagaimana mereka bisa tepat waktu, itu karena kereta bawah tanah. Secara logis kereta bawah tanah adalah transportasi saluran yang jelas. Oleh karena itu waktu kereta bawah tanah tiba dapat diprediksi dan akurat.

https://file.army/i/BY3ESBq

Gambar 3.8 Orang yang keluar dari stasiun kereta bawah tanah dan kereta tiba tepat waktu

Meskipun mereka memajukan teknologi mereka, tetapi mereka masih melestarikan budaya mereka. Pada 25 Juni 2013 dari 14:30 - 16:30 kami pergi ke Taman Ohari untuk merasakan Noh Play sendiri. Drama ini didirikan sekitar 700 tahun yang lalu pada zaman Samurai. Saya bertanya apakah para penonton perlu memahami bahasa Jepang agar dapat menikmati permainan ini. Jawabannya, ini dimainkan dalam bahasa Jepang klasik bahkan orang Jepang asli merasa sulit untuk dipahami. Meskipun ada kekurangan dalam memahami permainan ini masih dapat dinikmati hanya menyaksikan pertunjukan dan kostum, mirip dengan menonton Operah.

https://file.army/i/BY3ExbZ

Gambar 3.9 Mengalami Noh Play di Ohari

Dari keseluruhan orang Jepang yang saya temui, mereka terbuka, mereka benar-benar ingin tahu latar belakang dan budaya orang lain. Layanan yang saya saksikan di sana sangat mengejutkan. Setiap toko yang saya kunjungi menyediakan layanan pelanggan yang sangat baik. Panitera toko akan selalu tersenyum dan mengatakan “irasshaimase” yang untuk menyambut seseorang setiap kali seseorang datang. Sebagian besar panitera memiliki wajah cerah ketika menghadapi klien mereka. Selain itu mereka juga menyapa seperti “Ohaiyougozaimasu” yang merupakan selamat pagi. Pada akhirnya mereka selalu berterima kasih kepada pelanggan mereka “arigatougozaimasu” yang berarti terima kasih. Kembali ke manajemen lingkungan, masyarakat selalu menjaga kebersihan dan kerapihan lingkungannya. Mereka selalu membuang sampah mereka di tempat sampah dan mengatur lingkungan mereka dengan baik.

Pada 27 Juni 2013 dari 17:00 - 21:00 saya memiliki kunjungan rumah ke keluarga Tanaguchi. Seluruh keluarga memberikan keramahan yang luar biasa walaupun kami kesulitan berkomunikasi karena saya hanya bisa berbicara sedikit bahasa Jepang. Mereka adalah orang-orang terbuka dan suka tahu bagaimana keadaan di negara saya.

https://file.army/i/BY3OphZ

Gambar 3.10 Foto dengan keluarga Tanaguchi

3.3 Technology

Kesan pertama saya tentang teknologi di Jepang sangat maju. Grup saya J adalah kelompok sains dan teknologi. Sebagian besar program kami adalah eksplorasi teknologi di Jepang. Ada dua yang telah disebutkan di atas yaitu kereta bawah tanah dan pabrik daur ulang di Kota Oki. Teknologi sehari-hari yang saya alami adalah kursi toilet otomatis.

https://file.army/i/BY3EZlF

Gambar 3.11 Kursi Toilet Otomatis

Program teknologi pertama pada 26 Juni 2013 oleh NEXT Systems, Co., Ltd yang membahas tentang penelitian dan pengembangannya, sistem kendali gerak (Kinect dalam bidang medis, dll.) pengalaman langsung dari Augmented Reality Sistem, Kinect dalam mode uji coba, dan Tampilan 3D Head Mount. Setelah itu demo teknologi. Demo pertama adalah AR pamflet dan kondominium. Teknologi ini bekerja pada sistem android dengan menginstal aplikasi kemudian menghubungkan ke jaringan AR. Di sini saya bertanya apakah perlu koneksi sendiri atau tidak. Mereka menjawab bahwa mereka menyediakan koneksi mereka atau dapat dihubungkan ke Internet. Saya juga bertanya apakah kapasitas jaringan saat ini (kebanyakan orang menyebutnya bandwidth) sudah cukup untuk hari ini dan masa depan jika semua warga negara menggunakan teknologi ini. Mereka menjawab bahwa teknologi sedang berkembang, teknologi saat ini sudah cukup tetapi masih terus berkembang, sehingga akan baik-baik saja di masa depan. Pada pengalaman saya android membaca gambar 2D kemudian mengubahnya menjadi 3D atau gambar yang lebih rinci. Demo kedua adalah peragaan busana virtual di mana orang tersebut berdiri di depan cermin dan memilih pakaian virtual untuk dicoba. Teknologi ideal sama dengan mencoba pakaian di ruang ganti tetapi sebenarnya. Jadi daripada membuang banyak energi untuk mencoba pakaian di ruang ganti, lebih hemat energi untuk menggunakan cermin mode virtual ini. Ini juga didasarkan pada Kinect. Demo ketiga adalah Kinect pada mekanik akselerasi mobil. Kinect adalah perangkat input tanpa pengontrol apa pun. Gerakan mengarah ke kontrol intuitif. Gambarnya dalam 3D, teknologi ideal memeriksa objek dengan menyentuh kecuali di sini adalah virtual.

https://file.army/i/BY3OCY3

Gambar 3.12 Demo AR tentang pamflet dan kondominium

https://file.army/i/BY3O0rq

Gambar 3.13 Demonstrasi mode virtual

https://file.army/i/BY3OFjF

Gambar 3.14 Kinect pada mekanik akselerasi mesin mobil

Program teknologi kedua adalah kuliah proyek energi hidrogen, fotonics organik dan basis R&D R&D elektronik, dan langkah-langkah kebijakan terkait konten ruby ​​juga mempromosikan industri konten digital menggunakan bahasa pemrograman ruby ​​oleh Pemerintah Prefektur Fukuoka.

https://file.army/i/BY3Of6e

Gambar 3.15 Gambar diambil pada kuliah oleh Pemerintah Prefektur Fukuoka

Tentang kuliah Energi Hidrogen pada dasarnya adalah sel bahan bakar yang menghasilkan listrik melalui reaksi kimia di mana hidrogen dan oksigen bereaksi untuk menghasilkan air dan listrik. Mereka mengatakan produksinya sebanding dengan generator listrik lainnya. Keuntungan terbesar dari strategi Hidrogen ini adalah bebas CO2. Itu tidak menghasilkan CO2, jadi rencana masa depan mereka adalah pembangkit listrik listrik bebas CO2 menggantikan yang menghasilkan polusi tinggi. Yang berikutnya adalah tentang tampilan EL organik yang merupakan kependekan dari electroluminescence. Tujuan utamanya adalah efisiensi energi, karena bahan itu sendiri memancarkan cahaya sehingga menghemat upaya memancarkan cahaya, sehingga menggunakan lebih sedikit energi. Saya bertanya pada sesi ini bagaimana perbandingannya dengan LCD. Mereka memiliki jawaban yang mengejutkan yang pertama tentu saja jauh lebih efisien, kedua biaya yang sama untuk LCD, ketiga memiliki umur yang sama, dan akhirnya jawaban yang mengejutkan itu memiliki kinerja yang lebih baik daripada LCD (biasanya mereka dengan efisiensi yang lebih tinggi memiliki kinerja yang lebih rendah). Kuliah berikutnya adalah tentang Ruby dan konten industri digital. Karena waktu terbatas, mereka hanya memperkenalkan, dan mengatakan bahwa mereka merekrut sarjana muda setiap tahun.

Program ketiga tentang Oki Town Sustainable Center “Kururun”, pengembangan kota berbasis daur ulang yang telah dijelaskan di bagian 3.2.

Program keempat adalah kunjungan perusahaan ke Toyota Motor Kyushu.

https://file.army/i/BY3Qp5a

Gambar 3.16 Gambar diambil dari video presentasi di Toyota Motor Kyushu

Sejujurnya itu terlalu banyak untuk saya pahami dan kami dilarang mengambil foto, tapi yang saya tangkap adalah mereka bekerja dengan sistem yang sangat baik. Kami melakukan tur di lapangan nyata tentang bagaimana mobil diproduksi dari nol hingga dibuat. Pekerja mereka adalah manusia dan robot. Apa yang saya lihat, bagian-bagian dibawa oleh robot, dan beberapa perakitan sederhana juga dilakukan oleh robot. Pekerjaan lain dan perakitan rumit dilakukan oleh manusia. Pekerjaan mereka sangat sistematis. Setiap fase perakitan dilakukan oleh orang yang berbeda, dengan setiap fase memiliki batas waktunya. Jika seorang pekerja menghadapi masalah yang tidak dapat diselesaikan dalam batas waktu, pekerja membunyikan bel dan aliran akan dihentikan dan yang lain akan datang untuk membantu. Setelah setiap tahap perakitan ada inspeksi dan semua data dicatat.

Program keempat adalah tentang hasil pertanian dalam pengembangan Teknologi Asakura dari Agri-Processing, sudah ditulis pada bagian 3.2.

Program terakhir tentang teknologi adalah kunjungan ke Kyutech (Institut Teknologi Kyushu). Kami dibagi menjadi 2 kelompok 1 untuk pergi ke Laboratorium Teknik Mesin. Saya memilih untuk pergi ke Laboratorium Teknik Interaksi Lingkungan Pesawat Luar Angkasa. Saya menangkapnya di laboratorium yang mereka teliti tentang Interaksi Lingkungan Pesawat Luar Angkasa melalui Ruang buatan yang mereka buat dalam tabung. Dalam tabung-tabung itu adalah basis Space buatan pada Space nyata. Mereka melakukan banyak jenis percobaan di sana.

https://file.army/i/BY3Oww5

Gambar 3.17 Gambar yang diambil di Laboratorium Teknik Interaksi Lingkungan Wahana Angkasa Luar Angkasa Kyutech

Bab 4 Kontribusi Dan Rencana Masa Depan Program Ini

4.1 Misi Program Ini

Selama program, ada beberapa kuliah yang menjelaskan kepada kami misi dari program ini. Pertama adalah orientasi program pada 23 Juni 2013 dari 14:00 - 17:00 di Hotel Nikko Narita. Yang kedua adalah kuliah oleh Pusat ASEAN-Jepang pada 24 Juni 2013 dari pukul 10:00 - 11:30 di National Olympics Memorial Youth Center, Tokyo. Yang ketiga adalah kuliah oleh Pemerintah Prefektur Fukuoka tentang garis besar Prefektur Fukuoka dan bertukar dengan ASEAN pada tanggal 26 Juni 2013 dari pukul 14:00 - 17:00 di Fukuoka. Yang terakhir adalah presentasi laporan lokakarya pada 29 Juni 2013 dari 16:00 - 17:00 di Symphonia E, 3F, TKP, Garden City Chiba (kami melakukan workshop kami sehari sebelumnya).

Secara keseluruhan program-program yang disebutkan di atas, saya dapatkan bahwa misi dari program ini adalah untuk mempersiapkan integrasi ASEAN dalam 3 pilar (dinyatakan pada bab 1) pada 2015 dan Jepang ingin bergabung. Dengan setiap peserta grup berasal dari 10 negara yang berbeda. ASEAN, kita harus menjalin hubungan antara negara-negara ASEAN dengan langkah pertama berteman dengan para peserta di grup kami. Program ini juga memberi tahu kami untuk membangun hubungan antara ASEAN dan Jepang. Kami akan melanjutkan keinginan ASEAN - Jepang Centre yang akan mempromosikan ekspor dari ASEAN ke Jepang, untuk mempercepat aliran investasi antara ASEAN dan Jepang termasuk transfer keterampilan dan teknologi, dan untuk menghidupkan kembali lalu lintas wisata antara ASEAN dan Jepang.

4.2 Aplikasi Saat Ini Kemungkinan

Saya berteman dengan semua peserta dalam grup saya, juga dengan beberapa orang lain di luar grup saya. Bahkan hingga hari ini kami masih berhubungan hampir setiap hari melalui media sosial.

https://file.army/i/BY3QCFY

Gambar 4.1 Kontak harian dengan teman-teman grup JENESYS 2.0 saya melalui Facebook

Apa yang saya ambil secara pribadi dari program ini adalah misi untuk menautkan teman-teman saya dan semua orang di negara asal saya ke tautan yang telah saya buat selama program ini.

Karena latar belakang saya di bidang Teknik Listrik dan TIK (Teknologi Komunikasi Informasi), saya ingin melakukan tugas ini menggunakan metode berdasarkan latar belakang saya. Saya ingin mempromosikan dan saya sudah mulai dari ASEAN dan Jepang melalui situs web untuk mengutamakan teman-teman saya. Sejak saya baru mulai, saya telah mempromosikan situs web ini ke sekitar 10 teman saya di negara asal saya. Saya berencana untuk mempromosikannya kepada semua orang yang saya kenal. Untuk Facebook saya akan meminta teman-teman saya untuk suka, untuk mengikuti Twitter, dan untuk halaman web saya akan meminta untuk bookmark.

Tabel 4.1\. Daftar situs web yang akan dipromosikan
NO Website Description
1 [https://www.facebook.com/youthexchange.mofa](https://www.facebook.com/youthexchange.mofa)
2 [https://www.facebook.com/jenesys2jpasean](https://www.facebook.com/jenesys2jpasean)
3 [https://www.facebook.com/ASEANCommunity](https://www.facebook.com/ASEANCommunity)
4 [https://www.facebook.com/aseanbeatEnglish](https://www.facebook.com/aseanbeatEnglish)
5 [https://www.twitter.com/@asianbeat_chan_en](https://www.twitter.com/@asianbeat_chan_en)
6 [http://asianbeat.com](http://asianbeat.com)
7 [http://buyasean.jp](http://buyasean.jp)
8 [http://www.kyutech.ac.jp](http://www.kyutech.ac.jp)
9 [http://cent.ele.kyutech.ac.jp](http://cent.ele.kyutech.ac.jp)
10 [http://cent.ele.kyutech.ac.jp/seic/seic_web.html](http://cent.ele.kyutech.ac.jp/seic/seic_web.html)
11 [http://cent.ele.kyutech.ac.jp/index_e.php](http://cent.ele.kyutech.ac.jp/index_e.php)
12 [http://laseine.ele.kyutech.ac.jp/english](http://laseine.ele.kyutech.ac.jp/english)
13 [http://www.toyota-kyushu.com](http://www.toyota-kyushu.com)
14 [http://www.visitjapan.jp](http://www.visitjapan.jp)
15 [http://www.jnto.go.jp](http://www.jnto.go.jp)
16 [http://www.fosa.jp](http://www.fosa.jp)
17 [http://www.fissc.net](http://www.fissc.net)
18 [http://www.crossroadfukuoka.jp](http://www.crossroadfukuoka.jp)
19 [http://www.pref.fukuoka.lg.jp](http://www.pref.fukuoka.lg.jp)
20 [http://www.youtube.com/user/FukuokaPrefecture](http://www.youtube.com/user/FukuokaPrefecture)
21 [http://www.mofa.go.jp](http://www.mofa.go.jp)
22 [http://web-japan.org](http://web-japan.org)
23 [http://www.vjc.jp](http://www.vjc.jp)
24 [http://www.denpasar.id.emb-japan.go.jp](http://www.denpasar.id.emb-japan.go.jp)
25 [http://www.kyushu-u.ac.jp/english/index.php](http://www.kyushu-u.ac.jp/english/index.php) Kyushu University
26 [http://www.kyutech.ac.jp/english/index.html](http://www.kyutech.ac.jp/english/index.html) Kyushu Institute of Technology
27 [http://www.fwu.ac.jp/english](http://www.fwu.ac.jp/english) Fukuoka Women's University
28 [http://www.kitakyu-u.ac.jp/another_language_site.html](http://www.kitakyu-u.ac.jp/another_language_site.html) The University of Kiyakyushu
29 [http://www.seinan-gu.ac.jp/eng](http://www.seinan-gu.ac.jp/eng) Seinan Gakuin University
30 [http://www.fukuoka-u.ac.jp/english](http://www.fukuoka-u.ac.jp/english) Fukuoka University
31 [http://www.ip.kyusan-u.ac.jp/E/index.html](http://www.ip.kyusan-u.ac.jp/E/index.html) Kyushu Sangyo University
32 [http://www.fit.ac.jp/EN/index.html](http://www.fit.ac.jp/EN/index.html) Fukuoka Institute of Technology
33 [http://www.kurume-u.ac.jp/english/index.html](http://www.kurume-u.ac.jp/english/index.html) Kurume University
34 [http://www.kindai.ac.jp/english](http://www.kindai.ac.jp/english) Kinki University Fukuoka Campus
35 [http://www.fukujo.ac.jp/university](http://www.fukujo.ac.jp/university) Fukuoka Jo Gakuin University

Seperti yang saya sebutkan di atas, saya berteman dengan banyak orang di program ini dari negara-negara ASEAN dan Jepang. Akan lebih baik jika saya tidak menyimpannya sendiri sehingga saya ingin memperkenalkan mereka kepada teman-teman di Indonesia (teman-teman ASEAN-Jepang untuk teman-teman Indonesia). Setidaknya saya harus memperkenalkan tetapi saya juga akan meminta mereka untuk memperkenalkan diri dan berinteraksi dengan teman-teman yang saya temui di program ini (teman-teman Indonesia untuk teman-teman ASEAN-Jepang). Saya ingin melakukan ini melalui TIK (Teknologi Komunikasi Informasi). Langkah awalnya adalah melalui media sosial seperti Facebook dan Twitter. Saya berencana untuk menunjukkan kepada mereka teman-teman yang saya buat melalui program ini. Kemudian melalui posting saya berencana bahwa mereka akan memperkenalkan tema diri. Gambar di bawah ini menunjukkan bahwa saya tidak pernah berpikir teman saya akan berani, itu hebat sekalipun.

https://file.army/i/BY3QF8L

Gambar 4.2 Putra Dananjaya (Indonesia) memperkenalkan dirinya ke Daiki Takenaka (Jepang)

Selanjutnya alangkah baiknya jika mereka bisa berteman dalam membawa hubungan ke obrolan tingkat lanjut selanjutnya. Akhirnya, langkah terakhir yang saya pikirkan adalah mereka akan berinteraksi setiap hari melalui konferensi video, melalui Skype, panggilan video facebook, panggilan video yahoo messenger, dll. Panggilan video hari ini adalah telekomunikasi terdekat untuk percakapan tatap muka. Sejauh itulah saya bisa menjembatani antara teman-teman saya di Indonesia dan teman-teman ASEAN-Jepang. Saya hanya bisa menggunakan layanan gratis karena keterbatasan ekonomi. Selain listrik, perangkat keras dan perangkat lunak itu sendiri, dan beberapa layanan internet berbayar, mengakses situs web, media sosial, VOIP (Voice Over IP), dan panggilan video gratis.

https://file.army/i/BY3Q3BE

Gambar 4.3 Ridho Yurham (Indonesia) memperkenalkan dirinya ke Daiki Takenaka (Jepang)

https://file.army/i/BY3QdQ9

Gambar 4.4 Media gratis yang akan saya gunakan, Pidgin (multimessenger), Twitter, dan Skype (layanan panggilan video)

Saya juga akan membagikan pengalaman saya dengan mengunggah laporan saya di blog saya https://0fajarpurnama0.github.io/bachelor http : //blog.unud.ac.id/fajarpurnama (obselete) dan hal-hal lain seperti foto, meskipun semua foto telah saya unggah di Facebook. Saya akan secara sukarela menautkan atau mengunggah informasi berdasarkan program ini. Pengalaman seperti permainan NOH yang saya alami, mengunjungi NEXT Systems, Co., Ltd, kuliah tentang Strategi Hidrogen, kuliah EL, kuliah di Ruby dan Industri Digital, kunjungan Pusat Daur Ulang di Kota Oki “Kururun”, kunjungan Toyota Motor Kyushu, kuliah pertanian di Asakura, kunjungan rumah dengan Keluarga Tanaguchi, kunjungan Kyutech, dan misi program ini dari keseluruhan kuliah dan program

https://file.army/i/BY3Qfao

Gambar 4.5 http://blog.unud.ac.id/fajarpurnama/jenesys-2-0-report-fajar-purnama-bali-indonesia-group-j-fukuoka

4.3 Gagasan Tidak Saat Ini Berlaku

Bagian ini adalah gagasan yang hari ini tidak dapat saya lakukan yang akan tetap menjadi gagasan saat ini. Masih ada beberapa ide yang mungkin terbukti bermanfaat tetapi saya sendiri untuk saat ini tidak dapat mencapainya karena keterbatasan ekonomi dan kekuasaan.

Gagasan pertama saya adalah membuat kurikulum dalam pendidikan membangun hubungan antara negara-negara ASEAN dan ASEAN ke Jepang. Mengapa saya menyatakan ini karena hanya dengan menyediakan fasilitas seperti media sosial dan situs web tidak akan memaksimalkan manfaat dari fasilitas ini. Ada banyak orang yang tidak akan menggunakan fasilitas ini kecuali fasilitas ini disosialisasikan, bahkan lebih dari itu jika orang-orang ini disuruh. Jadi saya merekomendasikan bahwa akan ada kurikulum. Akan ada lebih banyak sosialisasi membangun hubungan antara negara-negara ASEAN dan ASEAN ke Jepang, akan ada kuliah, dan akan ada tugas bagi siswa untuk mengakses situs web mengenai membangun hubungan antara negara-negara ASEAN dan ASEAN ke Jepang dan berteman dengan orang-orang dari luar rumah negara ke media sosial.

Ide kedua saya adalah mengadakan lebih banyak kuliah bersama antara berbagai daerah dan negara melalui konferensi video, lebih banyak seminar, dan lebih banyak lokakarya melalui konferensi video. Jadi saya sarankan akan ada lebih banyak konferensi video antara wilayah dan negara.

Gagasan ketiga saya adalah untuk mempromosikan lebih banyak informasi mengenai ASEAN dan Jepang melalui media lokal yang merupakan radio dan televisi.

Ide keempat saya adalah mengajar generasi muda untuk berpikiran terbuka. Openminded adalah kunci untuk hubungan antara orang yang berbeda untuk berhasil.

Ide kelima saya adalah R&D (Penelitian dan Pengembangan) tentang teknologi tatap muka, apakah itu teknologi yang terjangkau yang membuat telekomunikasi jangka panjang memiliki kualitas yang sama seperti komunikasi tatap muka atau membangun transportasi yang terjangkau global sehingga orang dapat melakukan perjalanan ke negara lain setiap hari (orang bisa pergi ke berbagai negara setiap hari).

4.4 Manfaat Masa Depan dari Paket Ini

Jika rencana ini dikaitkan maka percepatan maksimum ekonomi, pertukaran, dan arus pariwisata dapat dicapai. Hubungan sehari-hari akan semakin melebar, kami tidak hanya berinteraksi dengan orang-orang kami, tetapi kami akan berinteraksi dengan orang lain dari latar belakang yang berbeda setiap hari. Sekolah internasional sejati akan digemari. Misalnya seperti sekolah dasar saya di Australia bernama Daceyville Public School. Saat itu teman-teman saya bukan hanya penduduk asli Australia, tetapi saya memiliki teman-teman dari Korea, Cina, Filipina, Iran, India, dan banyak lainnya dari seluruh dunia. Jika setiap sekolah memiliki siswa dari Indonesia, Jepang, Philipin, Malaysia, Brunei Darusalam, Vietnam, Thailand, Laos, Myanmar, dan Cambodja maka tidak akan ada lagi tantangan integrasi. Dengan kata lain kami berhasil. Pertumbuhan kemakmuran akan dipercepat. Ini akan menjadi dunia yang lebih menyenangkan untuk ditinggali. Negara-negara lain akan mengikuti kita dan melihat kita sebagai contoh.

Bab 5 Kesimpulan

Saya belajar dari program ini bahwa akan ada integrasi ASEAN dan Jepang pada tahun 2015. Dari program ini kami diberi peran untuk mempersiapkan integrasi. Saya sudah terus berhubungan dengan teman-teman yang saya buat dari ASEAN dan Jepang pada program ini melalui Facebook. Saya juga telah mempromosikan situs web tentang ASEAN dan Jepang ke beberapa teman saya, dan saya sudah mulai memperkenalkan teman-teman saya dari ASEAN dan Jepang kepada teman-teman saya di Indonesia melalui Facebook. Saya akan terus membangun hubungan antara teman-teman saya di Indonesia dengan teman-teman saya di negara-negara ASEAN dan Jepang melalui Twitter, Pidgin Multimessenger untuk mengobrol, dan akhirnya Skype atau melalui layanan panggilan video lainnya. Tidak lupa saya akan terus mempromosikan dan memperkenalkan ini kepada lebih banyak teman saya. Saya akan membagikan pengalaman saya melalui laporan ini selain secara lisan. Setelah saya selesai menulis bab ini, saya akan mengunggahnya ke blog saya https://0fajarpurnama0.github.io/bachelor .

Pengalaman ringkasan saya di Jepang adalah bahwa Jepang adalah negara teknologi tinggi. Orang-orang sangat ramah, disiplin terutama di bidang ketepatan waktu. Layanan yang saya temukan di sana di mana-mana sangat hangat hati. Mereka akan menyapa siapa saja yang datang di toko dan meninggalkan toko dan mereka akan selalu tersenyum. Manajemen kota sangat terorganisasi dengan baik di mana distrik bisnis, area perumahan, dan pemerintah dipisahkan dan terpusat. Kota ini bersih dan tidak ada sampah yang ditemukan di mana pun.

Satu hal yang saya lewatkan dari program ini adalah melibatkan peserta Jepang. Ada peserta dari 10 negara berbeda di ASEAN tetapi tidak ada peserta Jepang.

Sumber

Mirror